Februari 24, 2024

blog.petalsandpours.com

Menjadi Berita Terhangat Dan Terpercaya

Elon Musk menghadapi keraguan saat Tesla bersiap memperkenalkan robot Optimus

4 min read
Elon Musk menghadapi keraguan saat Tesla bersiap memperkenalkan robot Optimus

CEO Tesla Elon Musk menyalahkan ketergantungan yang berlebihan pada robot pabrik sebagai penyebab produsen mobil listrik tersebut masuk ke dalam “neraka produksi” empat tahun lalu, dan mengatakan bahwa manusia lebih baik dalam pekerjaan tertentu.

Ya ampun, betapa waktu telah berubah.

Perusahaan Musk di Texas kini mendorong rencana ambisius untuk mengerahkan ribuan robot humanoid, yang dikenal sebagai Tesla Bot atau Optimus, di dalam pabriknya, yang pada akhirnya berkembang menjadi jutaan di seluruh dunia, menurut lowongan pekerjaan. Buzz berkembang di dalam perusahaan ketika Tesla mengadakan lebih banyak pertemuan internal tentang robot, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

Dalam jangka panjang, Musk mengatakan pada TED Talk, robot dapat digunakan di rumah, membuat makan malam, memotong rumput dan merawat orang lanjut usia, dan bahkan menjadi “teman” atau pasangan seks “catgirl”.

Bisnis robotika pada akhirnya bisa bernilai lebih dari pendapatan mobil Tesla, menurut Musk, yang kini memaparkan visi perusahaan yang lebih dari sekadar membuat kendaraan listrik tanpa pengemudi.

Musk mengatakan pada “Hari AI” pada tanggal 30 September, Tesla akan mengungkap prototipe Proyek Optimus miliknya, sebuah singgungan kepada pemimpin Autobots yang kuat dan baik hati dalam seri Transformers. Produksinya bisa dimulai tahun depan, katanya.

Tesla menghadapi keraguan bahwa mereka dapat menunjukkan kemajuan teknologi yang akan membenarkan biaya robot “tujuan umum” di pabrik, rumah dan di tempat lain, menurut pakar robotika, investor dan analis yang disurvei oleh Reuters.

Tesla telah menggunakan ratusan robot yang dirancang untuk tugas tertentu dalam memproduksi mobilnya.

Robot humanoid telah dikembangkan selama beberapa dekade oleh Honda Motor Co dan unit Boston Dynamics milik Hyundai Motor. Seperti mobil self-driving, robot mempunyai masalah dengan situasi yang tidak terduga.

“Mobil self-driving tidak semudah yang diperkirakan orang. Hal serupa juga terjadi pada robot humanoid,” kata kepala tim Dexterous Robotics NASA, Shaun Azimi, kepada Reuters.

“Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, sangat sulit untuk bersikap fleksibel dan tangguh terhadap perubahan semacam itu.”

Pada acara “Otonomi” pada tahun 2019, Musk menjanjikan 1 juta robot taksi pada tahun 2020, namun belum mengirimkan mobil seperti itu.

Robot-robot buatan Musk mungkin dapat menunjukkan kemampuan dasar pada acara tersebut, namun akan sulit bagi mereka untuk memenuhi harapan masyarakat terhadap robot yang memiliki kemampuan seperti manusia, kata para ahli.

Agar berhasil, Tesla harus menunjukkan robot yang dapat melakukan banyak tindakan tanpa naskah, kata Nancy Cooke, profesor teknik sistem manusia di Arizona State University. Bukti tersebut dapat mendongkrak saham Tesla, yang turun 25% dari puncaknya pada tahun 2021.

“Jika dia hanya membuat robotnya berjalan, atau dia membuat robotnya menari, itu sudah selesai. Itu tidak terlalu mengesankan,” katanya.

Tesla tidak menanggapi permintaan komentar Reuters, namun Musk telah membuktikan bahwa orang-orang yang skeptis itu salah di masa lalu, dengan memulai pasar mobil listrik dan membangun perusahaan roket, SpaceX, meskipun beberapa peluncuran produk terlambat dari jadwal.

Keahlian internal

Menurut Musk, Optimus pada awalnya akan melakukan tugas-tugas yang membosankan atau berbahaya, termasuk memindahkan komponen di sekitar pabriknya.

Musk mengakui bahwa robot humanoid tidak memiliki kecerdasan untuk menavigasi dunia nyata tanpa diinstruksikan secara eksplisit.

Namun dia mengatakan Tesla dapat memanfaatkan keahliannya di bidang AI dan komponen-komponen utama untuk mengembangkan dan memproduksi robot humanoid yang cerdas namun lebih murah dalam skala besar.

Tesla mempekerjakan orang untuk mengerjakan robot dua pedal humanoid, dengan sekitar 20 lowongan pekerjaan di “Tesla Bot” termasuk pekerjaan merancang bagian-bagian robot utama seperti “aktuator”.

“Kode yang akan Anda tulis pada akhirnya akan digunakan pada jutaan robot humanoid di seluruh dunia, dan oleh karena itu akan dijaga dengan standar kualitas tinggi,” kata salah satu lowongan pekerjaan.

Tesla memiliki lebih dari 2 juta kendaraan di jalan.

Jonathan Hurst, chief technology officer di Agility Robotics, sebuah perusahaan robotika humanoid yang didirikan pada tahun 2015, mengatakan bahwa teknologi tersebut “kini mulai menunjukkan kemajuan.”

“Tentu saja, ukuran keberhasilan yang penting adalah apakah mereka menghasilkan uang darinya,” katanya kepada Reuters, mengacu pada upaya robot humanoid Tesla.

Bantuan manusia?

Analis melihat lebih banyak pergerakan dibandingkan produk. “Ini semua adalah bagian dari mengalihkan perhatian orang dan memberi mereka objek menarik berikutnya untuk dikejar,” kata analis Guidehouse Insights, Sam Abuelsamid.

“Investor tidak tertarik dengan Optimus,” kata Gene Munster, Managing Partner di perusahaan modal ventura Loup Ventures, yang memegang saham Tesla. “Kemungkinannya sangat kecil bahwa hal ini dapat berhasil dalam skala besar,” katanya, sambil mengatakan bahwa hal ini “jauh lebih sulit daripada mobil yang dapat mengemudi sendiri.”

Lalu ada pengalaman Musk sendiri dengan robot di pabrik.

Selama masa produksi yang buruk pada tahun 2018, Musk secara khusus mencatat masalah “bot bulu”, robot perakitan yang tidak melakukan tugas sederhana yang dapat dilakukan tangan manusia – mengambil potongan “bulu halus” dan menempatkannya di baterai.

Dia mengatakan biaya untuk memiliki teknisi memelihara robot rumit itu melebihi biaya mempekerjakan seseorang untuk melakukan perakitan.

Bot bulu halus adalah “contoh yang lucu, tetapi mengingatkan kita bahwa otonomi sering kali tidak dapat digeneralisasi dengan baik, jadi berurusan dengan bahan berbulu lembut yang tidak dapat diprediksi seperti bagian yang kaku akan menimbulkan masalah besar,” Aaron Johnson, seorang mekanik profesor teknik di Universitas Carnegie Mellon, berkata.

“Tangan manusia jauh lebih baik dalam melakukan hal ini,” kata Musk.

unitogel

Copyright © All rights reserved.